Menu

Mode Gelap

Berita · 12 Jun 2022 WIB ·

Taklukkan Jalur Ekstrim, Komunitas ASTA Sambangi Destinasi Tapak Aulia Dan Stasiun Penelitian Orang Utan Suaq Belimbing


					Dandim 0107/Aceh Selatan Letkol Inf.M.Yusuf bersama bupati Aceh Selatan, Tgk.Amran dan peneliti orang utan di Suaq Belimbing Kecamatan Kluet Selatan, Minggu (12/6/2022) Photo : HO Perbesar

Dandim 0107/Aceh Selatan Letkol Inf.M.Yusuf bersama bupati Aceh Selatan, Tgk.Amran dan peneliti orang utan di Suaq Belimbing Kecamatan Kluet Selatan, Minggu (12/6/2022) Photo : HO

ACEH SELATAN – Aceh Selatan Trail Adventure (ASTA) yang dikomandoi langsung Dandim 0107/Aceh Selatan merupakan suatu komunitas trail yang terdiri dari berbagai elemen masyarakat di Aceh Selatan.

Dipercayai sebagai Ketua Umum, Dandim Aceh Selatan terus menggerakkan roda ASTA untuk berpetualang menerobos belantara Aceh Selatan dalam rangka mengeksplorasi berbagai potensi Sumber Daya Alam yang selama ini terhalang akses jalan dan terisolasi.

Tak hanya itu, ASTA yang juga beranggotakan berbagai elemen di pemerintahan Aceh Selatan (TNI-Polri, BUMN, Perbankan dan Swasta) juga dapat menyerap langsung berbagai informasi terkait kondisi masyarakat pedalaman Aceh Selatan.

Setelah bermalam di tepi Sungai Krueng Kluet, Desa Koto, Kecamatan Kluet Tengah yang berdekatan dengan pelabuhan Jambo Teka, salah satu pelabuhan perahu yang digunakan sebagai sarana transportasi masyarakat menuju Desa Alue Keujrun, Kecamatan Kluet Tengah bertepatan seusai melaksanakan Trabas Bakti Gembira, Dandim 0107/Aceh Selatan Letkol.Inf. M. Yusuf, S.I.Kom. didampingi Bupati Aceh Selatan Tgk. Amran, Kasatreskrim Polres Aceh Selatan Iptu Rajabul Asra dan tokoh masyarakat Aceh Selatan, Tgk. Abrar Muda serta Komunitas ASTA mulai menggeber trailnya menempuh medan ekstrim menuju destinasi wisata Tapak Aulia di Desa Lawe Cimanok, Kecamatan Kluet Timur.

Baca Juga:  Parkir Di Masjid, Polisi Tangkap Pengguna Narkoba

Rombongan yang terlihat piawai dalam mengoperasikan trail ini mulai menempuh belantara hutan di Kluet Tengah dan menyeberangi sungai melalui jembatan gantung menuju Kecamatan Kluet Timur, Aceh Selatan.

Setelah melihat langsung situs Tapak Aulia yang selama ini tidak terjamah teknologi apapun, Dandim beserta Bupati langsung melanjutkan perjalanan menuju Stasiun Penelitian Orang Utan Suaq Belimbing, Kecamatan Kluet Selatan.

Tapak Aulia merupakan sebuah destinasi wisata yang sangat melegenda dan masih terjaga kearifannya, di situs tersebut terdapat sebuah tapak berukuran besar, namun terdapat larangan yang merupakan kearifan lokal agar tempat tersebut tidak didokumentasikan.

Rombongan kembali menerobos medan menanjak yang terjal, turunan yang curam hingga medan basah bak kubangan, namun disepanjang perjalanan rombongan terpuaskan dengan pemandangan hutan, sungai dan suara burung rimba yang masih beragam di Aceh Selatan, sehingga tanpa disadari roda trail pun menjejaki kawasan Suaq Belimbing.

Baca Juga:  Ada Pihak Diduga Menggoreng Isu Boikot untuk Cari Keuntungan

Suaq Belimbing merupakan sebuah pusat penelitian Orangutan Sumatera di kawasan Taman Nasional Gunung Leuser, Aceh Selatan tepatnya di wilayah Kecamatan Kluet Timur dan Kecamatan Kluet Selatan. Kawasan tersebut memiliki luas sebesar 1.160 ha dengan jumlah perkiraan orang utan sumatera sebanyak 107 individu. Saat ini, kawasan tersebut difungsikan sebagai lokasi penelitian dengan fokus penelitian orangutan sumatera serta jenis-jenis penelitian lainnya.

Rombongan juga berkesempatan langsung menyusuri sungai dengan menggunakan perahu motor sambil menikmati berbagai keanekaragaman hayati yang masih sangat alami dan terpelihara kekayaannya.

Dandim 0107/Aceh Selatan, Letkol Inf M. Yusuf, S.I.Kom. dan Bupati Tgk. Amran terlihat sangat menikmati situasi tersebut, betapa tidak keseimbangan alam adalah penentu keberlangsungan hidup makhluk di muka bumi.

“Saya kagum dengan apa yang kami saksikan di Suaq Belimbing, apa yang kami lihat itu tak pernah dapat kita saksikan lagi jika perburuan, perambahan hutan terus dilakukan dengan alasan ekonomi dan kesejahteraan,” ucap Dandim.

Baca Juga:  Dr. Munawar A Jalil Pimpin Dinas Pendidikan Dayah Aceh

Menurutnya, kekayaan alam merupakan warisan yang perlu dilestarikan bersama dan tanggung jawab semua, sebab setiap orang memiliki tanggung jawab untuk memelihara keseimbangan alam di muka bumi.

“Dengan kondisi alam yang sangat majemuk di Aceh Selatan, sudah seharusnya kita bertanggungjawab utk menjamin kelestariannya, bukan sebaliknya,” ucap Dandim.

Ia mengaku takjub dengan keberagaman hayati di Aceh Selatan, oleh sebab itu perlu upaya khusus untuk menjamin kelestariannya dengan menggelar operasi dan patroli rutin dalam menekan segala kegiatan liar dan pastinya mencegah adanya perburuan satwa. Hal tersebut dapat dijadikan sebagai sarana edukasi bagi generasi muda agar aktif menjaganya.

“Perlu dilakukan edukasi kepada masyarakat dalam menjaga kelestarian hutan baik flora dan fauna yang ada dalam kawasan ini,”tandasnya.(Redaksi)

Artikel ini telah dibaca 205 kali

KRUSIAL badge-check

Penulis

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang, dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber Krusial.com dan Ikuti Berita Lainnya di Google News
Baca Lainnya

Tgk. Muhammad Ridho Agung Wisudawan Terbaik 2024 Universitas Paramadina

19 Juni 2024 - 11:49 WIB

Ribuan Warga Padati Acara Open House Idul Adha di Kediaman Haji Mirwan

19 Juni 2024 - 11:04 WIB

Mulai Hari Ini SIM Mati Bisa Diperpanjang Tak Perlu Bikin Baru

19 Juni 2024 - 07:13 WIB

Ada Enam Strategi Nasional Kemenkes Tanggulangi DBD di Indonesia

18 Juni 2024 - 15:09 WIB

Kemenkes: Waspada DBD di Musim Kemarau

18 Juni 2024 - 15:02 WIB

Mahmuddin Terpilih Sebagai Ketua HIMPASAY Yogyakarta

16 Juni 2024 - 11:34 WIB

Trending di News