Menu

Mode Gelap

Berita · 18 Mar 2022 WIB ·

Pasca Mutasi Kepala Sekolah SMA/SMK/SLB di Aceh Selatan, Diduga Meninggalkan Hutang


					Pasca Mutasi Kepala Sekolah SMA/SMK/SLB di Aceh Selatan, Diduga Meninggalkan Hutang Perbesar

ACEH SELATAN – Pasca mutasi dan pelantikan kepala SMA/SMK/SLB di Aceh Selatan yang dilakukan Sekdaprov Aceh Taqwallah, belum lama ini, kalangan dunia pendidikan di daerah itu diresahkan oleh kasus utang yang ditinggalkan oleh pejabat bersangkutan.

Informasi tentang kasus utang piutang sekolah yang disinyalir dilakukan oleh oknum kepala sekolah yang bersangkutan itu, beredar di kalangan pendidikan dan pemerhati kemasyarakatan setelah prosesi mutasi dan pengangkatan kepala sekolah SMA/SMK/SLB yang belakangan bermasalah.

Menurut keterangan, sejumlah SMA/SMK/SLB yang “terlilit utang” kepala sekolah itu yakni SMA 1 Sawang sejumlah Rp. 71.000.000,-, SMK 1 Tapaktuan sebesar Rp.32.000.000,-  dan SMA Unggul Labuhan Haji sejumlah Rp. 24.000.000,-.

Baca Juga:  Kapolda Aceh: Penandatanganan PKT dengan Obvitnas dan Obter Wujud Kerja Sama Soal Keamanan

Selain itu, sejumlah SMA lain yang nilainya dibawah Rp.10.000.000 tidak bisa sebutkan satu-persatu.

“Kalau Rp.10.000.000 jumlahnya, hampir rata-rata kepala sekolahnya meninggalkan utang,” kata sumber itu.

Mantan Kepala SMK 1 Tapaktuan Nailis yang disebut-sebut meninggalkan utang, menyatakan, pihaknya tidak bettanggung jawan atas utang tersebut

“Itu tanggung jawab bendaharawan sekolah, karena saya tidak memegang uang,” katanya seraya menyatakan pihak sekolah justeru yang berutang kepadanya.

Baca Juga:  Hajar Kroasia 3-0 di Babak Semifinal, Argentina Melaju Ke Final, Messi Man of Match

Demikian pula mantan kepala SMA 1 Sawang Syamsuir, juga dilaporkan meninggalkan utang pa sekolah sejumlah Rp. 71.000.000,-.

Ketika dikonfirmasi krusial.com mantan Kepala SMK 1 Sawang, Samsuir belum berhasil dihubungi via telepon.

Terpisah, Ketua MKKS Aceh Selatan, Muzakkir, S. Pd yang  juga kepala Sekolah SMAN1 Sawang kepada wartawan menyampaikan berdasarkan kita cek kepada bendahara, kepala sekolah lama tidak meninggalkan utang.

“Kita sudah cek kebendahara kepala sekolah lama tidak ada meninggalkan utang dan seluruh SMA kita tanya tidak ada utang itu mungkin informasi keliru,”katanya.

Baca Juga:  Pinjaman Online Resmi OJK, Berikut 5 Pinjol Bunga Rendah Tenor Panjang Hanya Dengan KTP

“Hanya saja bulan januari SMA Negeri I Sawang yang belum di bayar lebih kurang Rp 15 juta dikarenakan bulan berjalan kalau sudah keluar dana bos baru dibayar,” ungkapnya.

Sebelumnya, Kepala Cabang Dinas Pendidikan Wilayah Aceh Selatan anadewi ketika dimintai tanggapannya menyatakan, pihaknya tidak mengetahui masalah utang piutang para kepala sekolah tersebut.

“Sampai saat ini belum ada laporan guru kepada saya,” ucapnya. (*)

Artikel ini telah dibaca 183 kali

KRUSIAL badge-check

Penulis

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang, dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber Krusial.com dan Ikuti Berita Lainnya di Google News
Baca Lainnya

Gerakan Sinergi Reforma Agraria, Kantor Pertanahan Kota Lhokseumawe Laksanakan Pelatihan Budidaya Udang Secara Tradisional

24 April 2024 - 15:32 WIB

Terkait Gift Voucher Rp50 Ribu, APH Diminta GeRAK Aceh Barat Panggil PT AJB dan DPRK

24 April 2024 - 13:30 WIB

Sejumlah Gampong di Kluet Selatan Lakukan Sosialisasi Pembentukan BMG

24 April 2024 - 13:05 WIB

FJL Aceh Kembali Buka Sekolah Jurnalis Lingkungan Batch III Tahun 2024

24 April 2024 - 09:21 WIB

Diduga Hauling Batu Bara PT AJB Terindikasi Persekongkolan dan Sogok

24 April 2024 - 09:07 WIB

Prabowo Akan Lakukan Komunikasi Politik Demi Koalisi Yang Kuat

24 April 2024 - 07:04 WIB

Trending di Nasional