Menu

Mode Gelap

Berita · 29 Mei 2022 WIB ·

Kawanan Gajah Liar Rusak Kebun Warga Jambo Dalem, BKSDA Diminta Tingkatkan Penenganan


					Kawanan Gajah Liar Rusak Kebun Warga Jambo Dalem, BKSDA Diminta Tingkatkan Penenganan Perbesar

ACEH SELATAN – Sejak sebulan terakhir, masyarakat gampong Jambo Dalem kecamatan Trumon Timur kabupaten Aceh Selatan khususnya pekebun mengalami kerugian akibat adanya kawanan gajah liar yang memasuki dan merusak tanaman mereka.

Hal ini disampaikan Keuchik Gampong Jambo Dalem, Kecamatan Trumon Timur, Muhammad Dini saat diwawancarai Krusial.com melalui sambungan telepon pada Minggu (29/5/2022).

Menurutnya gajah-gajah liar yang memasuki kawasan perkebunan masyarakat dan merusak tanaman tidak hanya menimbulkan kerugian materi, selain itu masyarakat juga mulai resah dan terancam keselamatannya akibat hadirnya satwa yang dilindungi negara itu.

Baca Juga:  Peringati Harkitnas ke-114, Kodim 0107/Aceh Selatan Gelar Upacara Bendera

“Kami sudah berulangkali melaporkan kejadian tersebut kepada pihak BKSDA Aceh, walaupun mendapatkan respon dengan diturunkan tim patroli dari BKSDA namun upaya itu tidak dapat mengendalikan atau menghalau gajah-gajah liar dari kawasan perkebunan,” ucapnya.

Hal ini menurutnya dapat dibuktikan dengan masih seringnya hewan raksasa itu memasuki area perkebunan warga, terakhir gajah kembali memasuki dan merusak kebun warga pada Sabtu (28/5/2022) yang mengakibatkan banyak tanaman rusak, seperti jagung, pinang, dan sawit yang masih muda.

Baca Juga:  HUDA Gayo Lues Klarifikasi Surat Penolakan Perpanjangan Masa Jabatan Penjabat Bupati

“Hal ini tentu saja sangat merugikan masyarakat di desa Jambo Dalem, agar tidak memicu konflik antara warga dan satwa dilindungi kami meminta agar dilakukan penanganan yang lebih intensif sehingga tidak menimbulkan korban di kedua belah pihak,” lanjutnya.

Ia melanjutkan, saat melakukan patroli, baik di Gampong Jambo Dalem maupun Kapa Sesak, petugas terlihat sangat terbatas, sehingga hal ini yang menyebabkan tidak maksimalnya upaya penanggulangan atau pengendalian yang dilakukan BKSDA Aceh.

Baca Juga:  Balai Besar KSDA Sumatera Utara Lepas Liarkan Harimau Sumatera Dengan Metode Longline

“Untuk itu kami berharap agar BKSDA Aceh menambah personilnya di wilayah yang rawan Konflik Satwa dilindungi agar penanganannya dapat maksimal dan masyarakat di kawasan tersebut merasa nyaman, ini semua akan berdampak pada ekonomi, kenyamanan dan keselamatan masyarakat di desa kami,” tandasnya.(Safdar.S)

Artikel ini telah dibaca 63 kali

KRUSIAL badge-check

Penulis

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang, dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber Krusial.com dan Ikuti Berita Lainnya di Google News
Baca Lainnya

Ketua LPPM USK Apresiasi Aktivitas PR-ITP

20 Juni 2024 - 08:36 WIB

Tgk. Muhammad Ridho Agung Wisudawan Terbaik 2024 Universitas Paramadina

19 Juni 2024 - 11:49 WIB

Ribuan Warga Padati Acara Open House Idul Adha di Kediaman Haji Mirwan

19 Juni 2024 - 11:04 WIB

Mulai Hari Ini SIM Mati Bisa Diperpanjang Tak Perlu Bikin Baru

19 Juni 2024 - 07:13 WIB

Ada Enam Strategi Nasional Kemenkes Tanggulangi DBD di Indonesia

18 Juni 2024 - 15:09 WIB

Kemenkes: Waspada DBD di Musim Kemarau

18 Juni 2024 - 15:02 WIB

Trending di Kesehatan