Menu

Mode Gelap

Berita · 10 Feb 2022 WIB ·

Ini Tanggapan Ketua PWI Aceh Terkait Pengusiran Wartawan Oleh Guru MIN 1 Banda Aceh


					Ini Tanggapan Ketua PWI Aceh Terkait Pengusiran Wartawan Oleh Guru MIN 1 Banda Aceh Perbesar

BANDA ACEH – Kasus pengusiran salah seorang wartawan AJNN Tati Firdayanti saat meliput pelaksanaan vaksinasi di Sekolah Madrasah Ibtidaiyah (MIN) 1 Banda Aceh pada 9 Februari 2022 oleh seorang guru mendapat tanggapan dari Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Aceh Muhammad Nasir Nurdin.

Nasir Nurdin dalam keterangannya kepada wartawan, Kamis (10/2/2022) menegaskan, kasus yang dilakukan oknum guru MIN 1 Banda Aceh merupakan tindakan yang telah melawan hukum. Karena wartawan yang melakukan tugas jurnalistik di lindungi Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Pihak sekolah wajib memberikan ruang informasi untuk disampaikan ke publik. Pihak sekolah harusnya memberikan penjelasan secara terbuka kepada masyarakat tentang apa sebenarnya yang terjadi, jelas Nasir.

Baca Juga:  Muhammadiyah Desak Jokowi Cabut Pernyataan Menjurus Ketidaknetralan

Tersiar berita sebelumnya bahwa seorang guru MIN 1 Banda Aceh telah melakukan tindakan melawan hukum dengan mengusir salah seorang wartawan media siber Tati Firdiyanti.

Wartawan tidak diizinkan masuk dengan alasan tidak memiliki badge (tanda pengenal), padahal wartawan tersebut telah menunjukkan surat tugas resmi dari kantor berita tempat dirinya bekerja dengan menjelaskan bahwa dirinya wartawan.

Padahal wartawan Tati Firdiyanti menyatakan sebelumnya dirinya sudah diizinkan masuk setelah melakukan koordinasi dengan pihak sekolah.
Namun, hal tersebut di halangi oleh seorang guru dengan sikap otoriter meminta wartawan untuk dapat melakukan liputan yang positif saja, jelas Nasir meniru pernyataan Tati Firdayanti.

“Kalau kami izinkan masuk, liputannya yang baik-baik saja ya, jangan meliput yang buruknya, pinta seorang guru yang berjaga di pos sekolah,” jelas Nasir lagi.

Baca Juga:  IWO-I Aceh Selatan Siap Mendukung Pemilu Damai Tahun 2024

Ketua PWI Aceh Nasir Nurdin sangat menyayangkan sikap seorang guru yang belum memahami terhadap tugas seorang wartawan. Ketua PWI Aceh tidak terima tindakan yang dilakukan oleh seorang guru mengusir wartawan yang sedang bertugas dengan alasan surat tugas, bahkan juga sang guru mengolok-olok profesi wartawan.

Dugaan adanya kesan mengolok-olok itu, menurut Nasir Nurdin ( masih mengutip sumber berita AJNN ) ketika pihak sekolah memaksa wartawan untuk melepas masker dan kemudian mengambil foto si wartawan tanpa izin dari yang bersangkutan.

“Buka dong maskernya, masak gitu sih wartawan mau ngeliput. Kami kan mau foto, senyum sedikitlah,” kata guru-guru di sekolah itu sambil mengambil foto si wartawan, jelas Nasir Nurdin.

Baca Juga:  PWI Aceh Kembali Gelar UKW, Nasir Nurdin: 343 Anggota PWI Aceh Sudah Kompeten

Kami tidak menerima wartawan seperti kalian ini, kalau hanya surat tugas tidak kami izinkan masuk, harus sertakan surat dari Kementerian Agama, begitu pernyataan beberapa guru sebagaimana dikutip Ketua PWI Aceh dari pemberitaan media AJNN.

Ketua PWI Aceh kembali menegaskan, pihak sekolah harus secepatnya memberikan klarifikasi agar semuanya menjadi jelas.

Jika pihak media melakukan upaya hukum, itu sah-sah saja, karena semuanya harus diberi ruang agar tak ada yang merasa dirugikan, sebut Ketua PWI Aceh Nasir Nurdin.

Artikel ini telah dibaca 62 kali

KRUSIAL badge-check

Penulis

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang, dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber Krusial.com dan Ikuti Berita Lainnya di Google News
Baca Lainnya

Wali Santri MUQ Aceh Selatan Menangis Bahagia, Ucapakan Terimakasih Pada Direktur dan Seluruh Guru

19 Mei 2024 - 17:11 WIB

Menkominfo: Starlink Tak Dapat Insentif dari Pemerintah

19 Mei 2024 - 16:48 WIB

Elon Musk Resmikan Starlink di Puskesmas Bali, Jokowi Batal Hadir

19 Mei 2024 - 15:05 WIB

Presiden Jokowi ke Bali Buka KTT World Water Forum Ke-10

19 Mei 2024 - 14:08 WIB

BNPT Pastikan Keamanan World Water Forum ke-10 dari Aksi Terorisme

19 Mei 2024 - 08:15 WIB

Ada Dugaan Intervensi di Kasus Vina Cirebon, DPP GMI Kepolisian Minta Segera Propam Turun Tangan

19 Mei 2024 - 07:27 WIB

Trending di Kriminal