Menu

Mode Gelap

Berita · 19 Mei 2022 WIB ·

Bersama Dinas Pertanian, Polsek Kluet Selatan Lakukan Pendataan Dan Sosialisasi PMK Kepada Peternak


					Bersama Dinas Pertanian, Polsek Kluet Selatan Lakukan Pendataan Dan Sosialisasi PMK Kepada Peternak Perbesar

ACEH SELATAN – Polsek Kluet Selatan bersama petugas dari bidang peternakan dinas pertanian kabupaten Aceh Selatan melakukan pemeriksaan rutin terhadap hewan ternak masyarakat di desa Suak Bakung kecamatan Kluet Selatan, Kamis (19/5/2022).

Kegiatan ini dilakukan untuk mengantisipasi penularan penyakit mulut dan kuku pada hewan ternak di Aceh Selatan

Kapolres Aceh Selatan AKBP Ardanto Nugroho melalui Kapolsek Kluet Selatan, AKP. Andrianus T SE mengatakan, mewabahnya PMK di Aceh saat ini perlu perhatian serius semua pihak agar tidak terjadi penyebaran pada hewan ternak di Aceh Selatan.

Baca Juga:  Pererat Silaturahmi, SODARA Aceh Selatan Gelar Buka Puasa Bersama dan Santuni Anak Yatim

“Kami bersama-sama terus melakukan pendataan , pemeriksaan hewan ternak tak hanya itu edukasi dan sosialisasi pencegahan juga diberikan oleh bhabinkamtibmas dan penyuluh peternakan serta melibatkan pihak kesehatan hewan,” ucapnya.

Menurut AKP Andrianus, kegiatan ini perlu dimaksimalkan menjelang idul Adha, dengan memberlakukan lockdown terhadap hewan ternak sehingga tidak terjadi pertukaran dari dalam dan keluar kabupaten Aceh Selatan.

Salah seorang petugas kesehatan hewan dari bidang peternakan dinas pertanian kabupaten Aceh Selatan, dr.h. Arfiandi mengatakan hingga saat ini belum ditemukan adanya penyebaran penyakit mulut dan kuku (PMK) di Aceh Selatan, namun pihaknya juga mengambil langkah-langkah penting seperti Lockdown daerah, melakukan surveylen kepada peternak hewan, dan sosialiasi serta edukasi kepada peternak.

Baca Juga:  Sekda Aceh Selatan Hadiri Acara Penas Tani XVI di Padang

“Kami juga menghimbau kepada masyarakat agar tidak takut mengkonsumsi daging hewan ternak ,karena PMK tidak menyebar kepada manusia,” ucapnya.

Sementara itu salah seorang peternak, Botlimus mengatakan, akibat terjadinya wabah PMK, nilai jual hewan ternak terutama sapi sudah mulai mengalami penurunan harga.

“Hal ini berakibat buruk bagi peternak saat memasuki idul Adha, sebab biasanya penjualan hewan kurban merupakan suatu yang ditunggu -tunggu peternak,” ucapnya.

Baca Juga:  Sempat Terekam CCTV Kapal, Wanita Yang Melompat Ke Laut di Selamatkan Nelayan di Pulau Aceh

Walaupun tidak memiliki gejala PMK, anjuran lockdown hewan ternak juga dilakukannya demi terhindar dari penyakit PMK yang sat ini sedang mewabah.

Botlimus berharap , edukasi dan sosialisasi terhadap peternak dapat terus ditingkatkan, sehingga peternak dapat memahami bahaya PMK dan cara pencegahannya.

“Kami berharap agar pemerintah memberikan vaksinasi terhadap hewan ternak kami,” tandasnya.( Safdar.S)

Artikel ini telah dibaca 45 kali

KRUSIAL badge-check

Penulis

Anda dapat menyiarkan ulang, menulis ulang, dan atau menyalin konten ini dengan mencantumkan sumber Krusial.com dan Ikuti Berita Lainnya di Google News
Baca Lainnya

Minum Wine Bisa Mencegah Kanker? Ini Dia Bulde Wine!

20 April 2024 - 07:48 WIB

Mengenal Webbing Sling di Lingkungan Kerja

19 April 2024 - 04:35 WIB

webbing sling

Petualangan Outbound di Bandung: Wisata Aktivitas Terbuka yang Tak Terlupakan

15 April 2024 - 03:19 WIB

outbound bandung

Dunia Farmasi: Pengertian, Peran, dan Komunitasnya

12 April 2024 - 03:44 WIB

Kabar Baik Bagi Pemilik Kartu BPJS Kesehatan, Khususnya yang Mudik pada April 2024, Simak

11 April 2024 - 06:19 WIB

Sebuah Panduan Word of Mouth Marketing untuk Brand Owner

4 April 2024 - 01:01 WIB

Trending di Berita